Buscar

Memuat...

Páginas

MODEL JARINGAN CLIENT-SERVER

Client-server model

Dari Wikipedia, ensiklopedia bebas
Model client-server computing adalah aplikasi terdistribusi struktur yang partisi tugas atau beban kerja antara penyedia sumber daya atau layanan, disebut server , dan pelayanan pemohon, disebut klien . [1] Sering kali klien dan server berkomunikasi melalui jaringan komputer di pisahkan perangkat keras, namun kedua klien dan server dapat berada dalam sistem yang sama. Sebuah mesin server adalah sebuah host yang menjalankan program server satu atau lebih yang berbagi sumber daya mereka dengan klien. Seorang klien tidak berbagi sumber daya, tetapi fungsi permintaan konten server atau layanan. Oleh karena itu klien memulai sesi komunikasi dengan server yang menunggu permintaan masuk.

Isi

[hide]

[ sunting ] Deskripsi

Skema interaksi klien-server.
Karakteristik client-server menggambarkan hubungan program bekerja sama dalam sebuah aplikasi. Komponen server menyediakan fungsi atau jasa untuk satu atau banyak klien, yang melakukan permintaan untuk layanan tersebut.
Fungsi seperti pertukaran email, akses web dan akses database, yang dibangun pada model client-server. Pengguna mengakses layanan perbankan dari komputer mereka menggunakan klien web browser untuk mengirim permintaan ke web server di bank. Bahwa program pada gilirannya meneruskan permintaan ke database sendiri program klien yang mengirimkan permintaan ke server database di komputer lain bank untuk mengambil informasi account. Keseimbangan dikembalikan ke database klien bank, yang pada gilirannya berfungsi kembali ke klien web browser menampilkan hasilnya ke pengguna. Model client-server telah menjadi salah satu ide sentral komputasi jaringan . Banyak aplikasi bisnis yang ditulis hari ini menggunakan model klien-server. Jadi jangan protokol aplikasi utama Internet, seperti HTTP , SMTP , Telnet , dan DNS .
Interaksi antara klien dan server sering digambarkan dengan menggunakan diagram urutan . Sequence diagram dibakukan dalam Unified Modeling Language .
Tipe tertentu dari klien termasuk web browser , klien email , dan online chat klien.
Tipe tertentu dari server termasuk server web , server ftp , server aplikasi , database server , nama server , mail server , file server , print server , dan server terminal . Sebagian besar layanan web juga jenis server.

[ sunting ] Perbandingan untuk peer-to-peer arsitektur

Sebuah jaringan client-server melibatkan beberapa klien terhubung ke server, tunggal pusat. File server pada jaringan client-server adalah kapasitas, kecepatan komputer tinggi tinggi dengan kapasitas disk yang besar keras.
Sebaliknya, peer-to-peer jaringan melibatkan dua atau lebih komputer penyatuan sumber daya individu seperti disk drive, CD-ROM dan printer [2] . Sumber daya bersama yang tersedia untuk setiap komputer dalam jaringan, sedangkan setiap dua dari mereka berkomunikasi dalam satu sesi. Setiap komputer bertindak baik sebagai klien dan server yang berarti semua komputer pada jaringan yang sama, yang mana istilah peer-to-peer berasal dari. Keuntungan dari peer-to-peer adalah konsep kontrol lebih mudah tidak memerlukan entitas koordinasi tambahan lainnya dan tidak menunda transfer oleh routing melalui entitas server. Namun, tabrakan sesi mungkin lebih besar dibandingkan dengan routing melalui node server.
Pada jaringan peer to peer, aplikasi perangkat lunak dapat diinstal pada komputer tunggal dan bersama oleh setiap komputer dalam jaringan. Mereka juga lebih murah untuk mengatur karena kebanyakan sistem desktop operasi memiliki perangkat lunak yang diperlukan untuk jaringan yang terpasang secara default. Di sisi lain, model client-server bekerja dengan berbagai ukuran atau tata letak fisik LAN dan tidak cenderung melambat dengan penggunaan berat. Aplikasi masing-masing konsep secara luas dipublikasikan di monograf dan majalah [3] .
Peer-to-peer biasanya kurang aman dari client-server jaringan karena keamanan ditangani oleh komputer individu, tidak terkontrol dan diawasi di jaringan secara keseluruhan. Sumber daya dari komputer dalam jaringan dapat menjadi sesak karena mereka harus mendukung tidak hanya pengguna workstation, tetapi juga permintaan dari pengguna jaringan. Mungkin sulit untuk menyediakan layanan systemwide ketika sistem operasi klien biasanya digunakan dalam jaringan jenis ini tidak mampu layanan hosting tersebut.
Klien-server jaringan dengan kapasitas tambahan mereka memiliki biaya setup awal yang lebih tinggi untuk jaringan dari jaringan peer to peer. Aspek jangka panjang dari pemberian jaringan klien-server dengan aplikasi server-host yang sebagian besar pasti menghemat administrasi usaha dibandingkan dengan dministrtering pengaturan aplikasi per setiap klien. Selain itu konsentrasi fungsi di server performant memungkinkan untuk kualifikasi kinerja yang lebih rendah kelas klien.
Hal ini dimungkinkan untuk menyiapkan server pada komputer desktop modern, tetapi disarankan untuk mempertimbangkan investasi di perusahaan-lebar fasilitas server dengan pilihan standar hardware dan software dan dengan strategi yang sistematis dan administrasi jarak jauh beroperasi. Lebih mudah untuk mengkonfigurasi dan mengelola perangkat keras server dan perangkat lunak dibandingkan dengan persyaratan administrasi didistribusikan dengan kawanan komputer [4] [5] .

[ sunting ] Tantangan

Umumnya server dapat ditentang di luar kemampuannya. Kemudian server tunggal dapat menyebabkan bottleneck atau kendala masalah. Namun, server dapat dikloning dan jaringan untuk memenuhi semua kapasitas dikenal dan persyaratan kinerja. Keterbatasan yang diketahui adalah
  • maks. beban jaringan,
  • maks. alamat jaringan Volume
  • maks. transaksi waktu pemulihan
dll
Aspek perbandingan untuk konsep arsitektur lain hari ini termasuk komputasi awan juga. Pertimbangan desain Kemungkinan keputusan mungkin:
  • Begitu jumlah permintaan klien simultan untuk meningkatkan server tertentu, server dapat menjadi kelebihan beban. Kontras bahwa untuk jaringan P2P, dimana bandwidth agregat yang sebenarnya meningkatkan sebagai node yang ditambahkan, karena bandwidth keseluruhan jaringan P2P secara kasar dapat dihitung sebagai jumlah dari bandwidth dari setiap node dalam jaringan itu. Namun, model sederhana ini berakhir dengan bandwidth jaringan: Kemudian datang kemacetan pada jaringan dan tidak dengan rekan-rekan.
  • Setiap paradigma entitas tunggal tidak memiliki kekokohan konfigurasi berlebihan. Dalam client-server, harus gagal server kritis, permintaan klien tidak dapat dipenuhi oleh entitas yang sangat, tetapi mungkin diambil oleh server lain, asalkan data yang dibutuhkan dapat diakses. Dalam jaringan P2P, sumber daya biasanya didistribusikan di antara banyak node yang menghasilkan sebagai banyak lokasi untuk gagal. Jika re-routing dinamis didirikan, bahkan jika satu atau lebih node berangkat dan meninggalkan sebuah file download, misalnya, node yang tersisa masih harus memiliki data yang diperlukan untuk menyelesaikan download.
  • Jaringan mainframe menggunakan terminal bodoh. Pengolahan semua selesai pada beberapa komputer pusat. Ini adalah metode menjalankan jaringan dengan keterbatasan yang berbeda dibandingkan dengan penuh klien kuno.
  • Menggunakan terminal klien cerdas meningkatkan pemeliharaan dan upaya perbaikan. Lesser lengkap netbook klien memungkinkan untuk pengurangan entitas perangkat keras yang memiliki siklus hidup yang terbatas.

0 komentar:

Poskan Komentar